Jenderal Pur Moeldoko dan Designated Survivor

18 January 2018 | 9:22 am | Dilihat : 1182

Moeldoko

Jenderal Pur Moeldoko, Kepala Staf Kepresidenan, Mantan Panglima TNI, peraih Adhi Makayasa AMN 1981 (Foto : waktuku)

Hari Rabu (17/1/2018), Presiden Jokowi melantik empat orang sebagai pejabat tinggi Negara. Idrus Marham dilantik sebagai Menteri Sosial menggantikan Khofifah, Jenderal Pur Moeldoko sebagai Kepala Staf Kepresidenan, Jenderal Pur Agum Gumelar sebagai Anggota Dewan Pertimbangan Presiden  dan Marsdya TNI Yuyu Sutisna sebagai Kasau menggantikan Marsekal Hadi Tjahjanto yang kini menjabat sebagai Panglima TNI.

Penulis kali ini coba menganalisis Moeldoko , mantan Panglima TNI yang kini dipercaya sebagai Kepala Staf Kepresidenan menggantikan Teten Masduki. Mengapa? Seperti biasa, kata "me" pada  Siabidibame dalam informasi intelijen harus dijawab, kira-kira begitu. Mari kita bahas.

Kantor Staf Presiden RI (KSP)

Kantor Staf Presiden Republik Indonesia adalah lembaga nonstruktural yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Presiden, dipimpin oleh Kepala Staf Kepresidenan. Kantor Staf Presiden sebelumnya bernama Unit Staf Kepresidenan yang dibentuk berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 190 Tahun 2014 tentang Unit Kerja Kepresidenan namun dengan adanya perluasan fungsi Kepala Staf Kepresidenan, Unit Staf Kepresidenan berganti nama menjadi Kantor Staf Presiden. Dasar hukum pergantian nama tersebut tertuang dalam Peraturan Presiden Nomor 26 tahun 2015 tentang Kantor Staf Presiden yang disahkan Presiden pada tanggal 23 Februari 2015

1516182899-moeldoko_pelantikan

Moeldoko : "Saya tidak bisa menilai Presiden. Intinya siapapun yang diberi kepercayaan oleh Presiden, sebuah kehormatan yang harus dijalankan. Bagi kita waktu masih berdinas, tugas adalah kehormatan, kehormatan adalah segala-galanya." (Foto : Rilis) 

Kantor Staf Presiden mempunyai tugas dan berfungsi dalam menyelenggarakan pemberian dukungan kepada Presiden dan Wakil Presiden dalam melaksanakan pengendalian program-program prioritas nasional, komunikasi politik, dan pengelolaan isu strategis. Kantor Staf Presiden disahkan Presiden Jokowi pada tanggal 23 Februari 2015. Para pimpinan KSP sejak dibentuk adalah Jenderal (Pur) Luhut Binsar Panjaitan (31/12/2014-2/9/2015), Teten Masduki (2/9/2015-18/1/2017), Jenderal Purn Moeldoko (18/1/2018-Sekarang).

Kalau ditilik, Kantor Staf Presiden RI ini mirip dengan Kantor Eksekutif Presiden Amerika Serikat yang dipimpin oleh Kepala Staf Gedung Putih (The White House Chief of Staff ). Kepala Staf Gedung Putih adalah anggota tertinggi dari Kantor Eksekutif Presiden Amerika Serikat, seorang pembantu senior presiden. Chief of Staff ini melakukan hal-hal yang sebelumnya dilakukan oleh sekretaris pribadi Presiden. Saat ini John F. Kelly ditunjuk Presiden Donals Trump menjadi Kepala Staf Gedung Putih sejak bulan Juli 2017.

John Francis Kelly (lahir 11 Mei 1950) adalah seorang pensiunan Jenderal Marinir Amerika Serikat. Dia adalah Kepala Staf Gedung Putih yang ke-28 menjabat sejak 31 Juli 2017. Kelly pernah menjabat sebagai  Secretary (menteri) Keamanan Dalam Negeri Amerika Serikat (Homeland Security) ke-5 dan  mantan komandan Komando Selatan Amerika Serikat (USSOUTHCOM). Jabatan terakhirnya sebagai the Commanding General of the Multi-National Force—West in Iraq dari Februari 2008 sampai Februari 2009, dan kemudian menjabat  sebagai the Commander of Marine Forces Reserve and Marine Forces North pada bulan Oktober 2009

2017-08-05_lif_33431691_I1

John F Kelly Jenderal Marinir Pur, Kepala Staf Gedung Putih, disebut  'star of the administration'. (Foto : Fox News)

Kita di Indonesia jarang mendengar greget dari KSP dibawah Teten Masduki, karena mungkin tugasnya lebih khusus sebagai inner circle dari Presiden Jokowi. Nah mengapa kini Moeldoko diangkat mengganti Teten?

Film Designated Survivor

Film serial TV ABC ini menarik untuk dilihat, dimana peran seorang Kepala Staf yang membantu Presiden AS diperlihatkan. Jelas ABC tidak asal membuat film ini, sudah melalui proses penelitian. Kalau asal-asalan pasti akan ditertawakan publik di AS. Designated Survivor adalah serial televisi drama politik Amerika, dengan genre political thriller, political drama dan the conspiracy thriller yang dibuat oleh David Guggenheim, dengan bintang utama Kiefer Sutherland. Episode pertama ditayangkan perdana pada tanggal 21 September 2016, Serial ini diperbarui untuk episode kedua pada tanggal 11 Mei 2017, yang ditayangkan perdana pada tanggal 27 September 2017.

Kiefer Sutherland sebagai Thomas "Tom" Kirkman yang menjabat sebagai Menteri  Perumahan dan Pengembangan Kota, kemudian dilantik menjadi Presiden Amerika Serikat setelah terjadinya serangan teroris berupa pemboman yang mengakibatkan Presiden AS dan demikian banyak pembantunya tewas. Natascha McElhone sebagai Alexandra "Alex" Kirkman istri Tom yang setia dan mantan pengacara imigrasi, mendampingi sang presiden.

designated-survivor-season-2-ep7-1-1-1024x576

Film Designated Survivor menggambarkan, seorang sekretaris perumahan dan perkotaan yang menjadi presiden AS mampu survive dengan dukungan orang-orang terdekatnya di Gedung Putih (Foto : layar)

Adan Canto yang memerankan Aaron Shore sebagai Wakil Kepala Staf Gedung Putih, kemudian diangkat menjadi Kepala Staf setelah pemboman, dia mengundurkan diri setelah diinterogasi terkait serangan tersebut. Canto kemudian bekerja sebagai ajudan Ketua DPR Kimble Hookstraten sebelum kembali ke Gedung Putih sebagai Penasihat Keamanan Nasional Tom. Italia Ricci sebagai Emily Rhodes, sekretaris Tom saat menjabat sebagai Sekretaris Perumahan dan Perkotaan, menjadi Penasihat Khususnya dan, setelah Shore mengundurkan diri diangkat sebagai Kepala Stafnya. Jadi Kalau kita lihat pada gambaran serial itu di Amerika, maka peran Aaron Shore yang digantikan oleh Emily Rhodes demikian besar dan dominan, apakah demikian di Indonesia?.

Analisis

Pada Designated Survivor, diperlihatkan demikian besar dan berpengaruhnya Kepala Staf (COS) yang membantu presiden, dimana pejabat tersebut sangat berperan dalam pengambilan keputusan dari presiden. Nah, kini Moeldoko menduduki jabatan serupa yaitu pemberian dukungan kepada Presiden dan Wakil Presiden dalam melaksanakan pengendalian program-program prioritas nasional, komunikasi politik, dan pengelolaan isu strategis.

Pertanyaannya, mengapa kini Moeldoko diangkat mengganti Teten? Jenderal TNI (Purn.) Dr. Moeldoko, S.IP yang dilahirkan di Kediri, Jawa Timur, 8 Juli 1957 (kini berusia 60 tahun) adalah tokoh militer Indonesia, mantan Panglima TNI sejak 30 Agustus 2013 hingga 8 Juli 2015. Ia juga pernah menjabat sebagai Kepala Staf TNI Angkatan Darat sejak 20 Mei 2013 hingga 30 Agustus 2013. Moeldoko merupakan alumnus Akabri Darat tahun 1981  lulusan terbaik, peraih Bintang Adhi Makayasa.

Moeldoko kini juga masih menjabat sebagai Ketua Umum HKTI. Dengan pengalaman jabatannya dan juga pernah bertugas di Lemhannas, peraih Adhi Makayasa, menurut penulis, Moeldoko akan mampu dalam mengemban amanahnya. Namanya muncul setelah Moeldoko memberikan sambutan mewakili keluarga Jokowi pada acara  pernikahan putri Presiden Jokowi, Kahiyang Ayu dan pasangannya Bobby Nasution.

Nah, menjawab pertanyaan mengapa, nampaknya presiden membutuhkan sosok yang mumpuni sebagai pengelola isu strategis, sekaligus sebagai filter dalam era pemerintahannya. Kondisi penerapan demokrasi, pengaruh luar geopolitik, baik berupa ancaman maupun tekanan diplomasi membutuhkan sosok yang day by day terus mendampingi presiden dan faham dengan perkembangan geopolitik. Presiden Donald Trump juga menunjuk Jenderal Marinir Kelly sebagai orang terdekat yang terpercaya, nampaknya kini Moeldoko yang purn TNI berkelas itu juga menjadi kepercayaan Jokowi.

009632600_1494589089-Jokowi-Lantik-Gubernur-Pilkada-Serentak2

Presiden Jokowi kini lebih menata komposisi pejabat Pertahanan, keamanan dan Politik, Moeldoko, Agum, Idrus Marham, Yuyu Sutisna  dan Airlangga yang tetap merangkap (Foto : Liputan6)

Menurut penulis, Presiden Jokowi  telah membaca potensi  kerawanan ancaman terhadap stabilitas politik, ekonomi  dan keamanan menuju ke pemilu dan pilpres 2019 yang didahului pilkada serentak Juni 2018 (sampel kecil mengapa beras mendadak langka, harganya naik dan akan import?Kalau keliru membacanya jelas membahayakan). Oleh karena itu dibutuhkan perkuatan counter issue dengan memasukan Moeldoko dan jago tua Agum Gumelar untuk mengelola isu-isu strategis yang membahayakan bangsa dan negara Indonesia.

Dari sisi Pertahanan Keamanan, posisi terpercaya sudah dijabat oleh Jenderal Pur Ryamizard Ryacudu, Marsekal TNI Hadi Tjahyanto dan Jenderal Pol Tito Karnavian  demikian erat. Sebagai penutup  penulis selalu berdoa (the worst condition), semoga Bangsa Indonesia selamat dalam menuju cita-cita mulianya, tercapainya masyarakat adil dan makmur, gemah ripah loh jinawi, toto tentrem kerto rahardjo. Aamiin. PRAY.

Penulis : Marsda Pur Prayitno Ramelan, Analis Intelijen, www.ramalanintelijen.net

This entry was posted in Politik. Bookmark the permalink.